Translate

Friday, May 25, 2012

Curva Sud AC Milan

Di sepakbola italia, ultras dikenal sebagai tuhan didalam stadion, merekalah yang berkuasa. Biasa bertempat di tribun di belakang garis gawang, dimana di tribun tersebut memiliki kekhususan, yaitu polisi tidak diperkenankan berada di tribun ini atau muncul masalah. Seperti kita lihat pada partai derby roma - lazio, dimana ultras dapat membatalkan pertandingan dengan isu ada anak kecil yang ditembak polisi.


Di italia ultras ini memiliki tradisi, yaitu pertempuran antar grup ultras, artinya sah-sah saja kalo salah satu grup ultras berkelahi dengan grup ultras lainnya, dan sebagai bukti kemenangan, maka bendera dari grup ultras yang kalah akan diambil oleh sang pemenang. Kode etik dari ultras lainnya ialah seburuk apapun para tifosi ini mengalami kekejaman dari tifosi lainnya, maka tidak diperkenankan untuk lapor polisi.


Hal inilah yang membuat salah satu grup ultras milan yaitu fossa dei leoni (fdl) dinyatakan bubar, karena menjelang pertandingan milan melawan juventus beberapa musim yang lalu, seorang tifosi garis keras milan melambaikan bendera viking juve.


Dalam tradisi ultras italia, apabila ada grup tifosi lain yang memiliki flags dari musuhnya, maka berarti bahwa grup tifosi tersebut berhasil menaklukan atau mempermalukan musuhnya tersebut, tetapi ada syaratnya, bendera tersebut bukan diperoleh dari dicuri, atau diambil tanpa sepengetahuan grup ultras lawan tersebut melainkan harus dari open fight.


Masalah timbul, karena tifosi fdl ini memperoleh bendera viking juve bukan dari open fight, melainkan dari menemukan di jalan. Viking juve tidak terima dengan hal tersebut, sehingga mereka mencegat tifosi milan di eindhoven setelah partai liga champions psv - milan, mereka mencegat dengan menggunakan senjata tajam dan berhasil merebut bendera fdl.


Timbul masalah, karena hal tersebut, fdl lapor polisi, padahal dalam kode etik italian ultras, polisi adalah hal yang di haramkan alias a.c.a.b (all cops are bastar*s). Fdl semakin mendapat tekanan dari grup tifosi milan yang lainnya, seperti brigate rossonere, sehingga grup tifosi tertua ini (1968) menyatakan mundur dan membentuk grup baru yaitu guerrieri ultras. Banyak yang bilang, bubarnya fdl juga disebabkan konflik internal, selama ini fdl lah yang berada di belakang aksi koreografi tifosi milan, brn ingin mengambil peran itu.


Kekerasan juga menjadi hal yang buruk dalam sejarah ultras di italia, tetapi diluar itu, mereka juga memiliki kode etik tersendiri dalam kehidupannya.


Biasanya grup ultras akan bertempat di suatu tribun di stadion di italia, dan dipimpin oleh seseorang yang disebut capotifoso. Masalah timbul apabila ada seseorang (diluar grup ultras) yang telah memiliki tiket resmi, dan sudah antri untuk masuk ke tribun yang kebetulan ditempati ultras dan mendapat tempat yang nyaman, tetapi ketika grup ultras masuk, maka orang tersebut akan diusir dari tempat duduknya, memang tidak fair.


Kekuatan tersendiri di tribun tersebut, apabila ia memerintahkan untuk melempar benda-benda kelapangan, maka akan dilemparkan benda tersebut ke lapangan, tetapi apabila ia melarang, maka tidak ada satupun tifosi yang berani melawannya. Diluar kekerasan yang mereka lakukan, tetapi mereka cukup kreatif dengan koreografinya.


Dalam musim lalu, milan memiliki 2 grup tifosi terbesar yaitu fossa dei leoni dan brigate rossonere. Diluar itu masih ada grup-grup kecil lainnya seperti alternativa, panthersmilan, torcida dan lain-lain.


Mereka bertempat di curva sud stadion giuseppe meazza, sektor 17, dan dipimpin seorang capotifoso bernama giancarlo carpelli, berusia 60an dan dikenal dengan nama il barone.

Haram bagi setiap milanisti untuk duduk di curva nord (utara), walaupun mereka tdk mendapatkan tiket lagi untuk tribun selatan, barat & timur stadion. 4 november'09, untuk pertama kalinya alternativa rossoneri bersama torcida tidak bergabung di curva sud, melainkan duduk di curva nord pada partai matchday ke 4 milan-madrid musim ini..


Mereka menentang dan memprotes kebijakan capelli selaku capotifoso brigate rossoneri yg menghina il capitano paolo maldini di partai perpisahan vs roma, 24 mei'09 silam..


Tahun 2005, fossa dei leoni dibubarkan dan dibentuk grup tifosi baru yaitu guerrieri ultras. Mereka memiliki beberapa koreografi yang menawan,

berikut kelompok-kelompok besar ultras milan / curva sud:
merupakan penggabungan dari dua kelompok kecil curva sud (selatan, di belakang gawang) cava del demonio dan ultras..penampilan pertama mereka adalah pada pertandingan bologna - milan, 10 oktober 1975.
  • Guerrieri Ultras
merupakan kelompok baru ultras milan yang di bentuk dari para ex-fdl (fossa de leoni) yang bubar pada tahun 2005, tujuannya untuk menutup 'bolong' di curva sud sejak ditinggal fdl, mereka punya kebijakan non politik (seperti pendahulunya fdl) dengan kebijakan "neither red nor black, only red and black"
  • Alternativa Rossonerra
dibentuk pada tahun 1994, sama seperti kelompok lainnya berposisi di curva sud. Mereka mempunyai beberapa jaringan organisasi diluar kota milan.
  • Commandos Tigre
dibentuk tahun 1967, merupakn kelompok pendukung yang tadinya berada di curva nord (utara) sampai tahun 1985 kemudian pindah ke curva sud untuk bersama2 dengan ultras lain memperkuat barisan. Kelompok ini bersifat universal dan non-rasis.
dibentuk tahun 1968,merupakan kelompok yang paling kreatif dalam membentuk kreo2 di curva sud, pada awalnya kelompok ini terdiri dari orang2orang dekat misal : teman sekolah, kelompok pekerja, dll. Kelompok ini bubar pada tahun 2005
Share on :

8 comments:

Kendar Hernawan said...

mantap ben, forza milan., hehehe

Ahmad Desrayen said...

udah difollow sob :D

http://bit.ly/KlTDAv

Khasbullah said...

Askum...
Jalan jalan pagi tengok tengok
Blog yang bagus....tapi kalo bisa kasih Tempat Chatnya ya (Cheat box)..
Ditunggu kunjung balik dan follownya heheheee

Khasbullah said...

Ne Rumah Aq
http://khasbullah3.blogspot.com/

Rino Safrizal said...

membalas kunjungan sahabat di sini, follow and like sukses, ditunggu support baliknya. Forza Milan,,
kumpulan materi

Lutfi Ramadhan said...

Curva Sud lanjutkan aksi mu...

hehehe

AFASAKA KALIMANTAN SELATAN said...

Thanks kunjungannya, lanjutkan aksmu ...

outbound malang outbounddimalang.com said...

nice post, forza milan :)

Post a Comment

 
© Copyright BenMuha Milanisti 2011 - Some rights reserved | Powered by Blogger.com.
Template Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates and Theme4all